Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

JANGJAWOKAN MASYARAKAT ADAT SUNDA DI LEBAK, BANTEN (Realitas Sosial-Budaya Masyarakat Sunda)

APA JANGJAWOKAN ?

Wahyu Wibisana dalam SASTRA LAGU: Mencari Hubungan Larik dan Lirik menjelaskan:

Dua buah bentuk puisi sunda yang dapat dikatakan bersifat arkais ialah ajimantra dan bentuk puisi pada cerita pantun. Istilah ajimantra diambil dari naskah kuno Siksa Kandang Karesyan. Sedangkan puisi pada pantuan ada tahun 1518, sama artinya dengan istilah mantra sekarang. Sedangkan puisi pada cerita pantun ada dua yakni rajah dan nataan.

Wahyu Wibisana, Rus Rusyana, Ajip Rosidi menggolongkan Jangjawokan sebagai bentuk puisi sunda. Yus Rusyana menuangkannya dalam buku Bagbagan Puisi Mantra Sunda (1970), sedangkan Ajip Rosidi dalam Jangjawokan (1970). Tentunya lepas dari benar atau salah tentang pemahaman masing-masing terhadap jangjawokan, namun dengan cara katagorisasi menjadi cabang dari puisi, paling tidak dapat terkabarkan kegenarasi berikutnya, bahwa di tatar ini pernah ada bagian dari budaya Sunda yang disebut Jangjawokan.

Jangjawokan sejalan dengan maksud puisi magis yang dikemukakan Yus Rusyana dan pendapat Rachmat Subagya pada Agama Asli Indonesia. Dengan mantra orang berangsur-angsur memulangkan kuasa-kuasa imajiner yang dianggap melanggar atas wewenangnya yang imajiner kepada tempat asal wajar mereka yang imajiner juga. Pengertian imajiner berpusat pada pemikiran yang berhubungan dengan makhluk gaib yang dianggap mempunyai kekuasaan dan kewenangan dan berada di tempat tertentu.

Istilah Jangjawokan tidak diketahui sejak kapan keberadaannya. Namun masyarakat Sunda Tradisional lebih banyak menggunakan istilah Jangjawokan ketimbang ajimantra. Mungkin kedua sebutan yang memiliki kesaman makna ini menandakan adanya adaptasi pemahaman, menganggap Jangjawokan (Sunda Buhun) eufimisme dari ajimantra (Sanksekerta).

Sebenarnya untuk mentraslate makna tujuan permohonan dari pelaku jangjawokan mungkin dapat juga ditelusuri melalui penelusuran pemahaman tentang Hyang TunggalHyang Keresa atau Ketuhanan Yang Maha Esa serta sejarah diri dalam Paradigma Sunda. Karena pemahaman istilah nu gaib tidak selamanya berkonotasi pada makhluk gaib, seperti jin atau makhluk halus, akan tetapi ada juga semacam cara membangkitkan spiritulitas dalam dirinya, seperti paradigma tentang raga; bathin dan kuring.

Dalam tradisi Jangjawokan selanjutnya ditemukan ada sebutan Allah kepada yang dimohonkan. Masyarakat sunda biasanya membaca dengan Alloh. Konsonan “O” nya mani lekoh atau khas. 

Wisnu Wirandi
Wisnu Wirandi Lahir tanggal 2 Januari 1991, Alumni Sekolah Tinggi Seni Indonesia (STSI) Bandung Jurusan Seni Musik Karawitan Th. 2013. Alumni Pascasarjana ISBI Bandung Th. 2018.

Post a Comment for "JANGJAWOKAN MASYARAKAT ADAT SUNDA DI LEBAK, BANTEN (Realitas Sosial-Budaya Masyarakat Sunda)"